BLOG BERPINDAH


kepada pembaca setia blog ini.
Blog ini telah berpindah ke alamat


http://futopsecret.blogspot.com

Sabtu, 4 Disember 2010

Mengapa Israel Gelojoh

Wahai Tuhan kami, Engkaulah Keselamatan,
dan daripadaMu jua Keselamatan
Engkau Maha Suci Tuhan kami dan Maha Tinggi,
hai Tuhan yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan
Kami dengar dan kami taat
ampunkanlah kami wahai Tuhan kami
dan kepadaMu jua kesudahan kami.

Wahai Tuhan kami, tolonglah tentera-tentera Islam
Dan askar-askar yang meng-Esakan Tuhan
Dan binasakanlah orang-orang kafir (harbi)
Orang-orang degil, pembawa-pembawa bid’ah
Dan orang-orang yang mempersekutukanMu
Dan hancurkanlah musuh-musuhMu,
musuh-musuh agama Islam


Wahai Tuhan
Pecahkanlah kumpulan mereka
Dan bubarkanlah himpunan mereka
Kurangkan bilangan mereka
dan goncangkan kaki-kaki mereka
Turunkan seksa yang pedih ke atas mereka
dengan RahmatMu wahai Tuhan sekalian alam


Wahai Tuhan kami, wahai Tuhan kami,
tolonglah kami mengatasi kaum kafir
Hai Tuhan kami, ampunkanlah kami dari dosa-dosa kami
dan matikanlah kami sebagai orang Islam…
( SALAWAT & PENUTUP DOA)
—————————————-————
Kegelojohan serangan Israel yang amat dahsyat ke atas penduduk Gaza pada hari-hari menjelang Maal Hijrah masih berterusan hingga sekarang sedangkan menurut sejarah, bulan Muharram adalah bulan-bulan Kemenangan untuk umat Islam yang benar-benar bertaqwa kepada Allah.

Zionist Yahudi seolah-olah tidak dapat mengawal perasaan mereka, hinggakan masjid- masjid, sekolah-sekolah PBB dibom, bantuan kemanusian semuanya disekat, dihalang. Mereka sudah tidak hirau pandangan dunia. Mereka sebenarnya sedang mengalami ketakutan peringkat tertinggi apabila usaha-usaha mereka untuk menghalang suatu kebangkitan Islam di Timur tetap terhalang hingga buntu dan dungu mereka dibuatnya. Berbagai usaha lahir dan seni-seni termasuk teknologi sihir tercanggih digunakan untuk menyekatnya, tetapi segalanya semakin gagal. Mereka yakin hari-hari kemenangan umat Islam yang dijanjikan dan disebut hadis-hadis akan berlaku tidak lama lagi. Mereka yakin kebangkitan Islam dari Timur akan sampai juga ke Palestin akhirnya, Masjidil Aqsa akan bebas juga akhirnya, maka mereka melepaskan geram sungguh-sungguh di Palestine dengan menyerangnya awal-awal. Apa mereka peduli?

Mereka sedang takutkan sekumpulan Muslim yang mengamalkan Islam dengan sangat praktikal, yang hatinya bertaut antara satu sama lain, yang sudah berlaku persaudaraan hakiki, ibarat mereka adalah daripada ibu dan bapa yang satu. Masing-masing. mengambil berat antara sesama mereka dan dengan sesama ahli keluarga saudara mereka. Mereka adalah ibarat jelmaan semula para Sahabat RA dari zaman dahulu. Inilah perpaduan waja yang amat sukar dimusnahkan Yahudi. Inilah kumpulan yang sedang dan bakal menaikkan Islam.

Kaum minoriti Muslim yang ditakuti Yahudi ini sangat mencintai Allah melebihi segala-galanya. Allah itulah segala-galanya bagi mereka, tidak ada tujuan lain, selain kerana Allah, untuk Allah dan membesarkan Allah.

Kaum ini juga sangat mencintai alam barzakh, sangat mencintai Rasulullah SAW dan Ahli Keluarga baginda SAW di alam sana seolah-olah seperti keluarga mereka sendiri. Kecintaan dan kerinduan mereka sangat mendalam hingga hampir tidak difahami oleh akal. Sentiasa menyebut-nyebut baginda SAW dan amat menghormati baginda SAW lahir dan batin, hingga menitis air mata terkenang-kenangkan Rasulullah SAW.

Kasih sayang antara mereka sangat indah. Kasih sayang ini memancar ke luar komuniti mereka. Akhirnya tercetuslah kasih sayang luar biasa di tengah-tengah masyarakat, ibarat sekuntum bunga yang mengembang mekar di tengah-tengah padang pasir yang amat tandus.

Ibadah sangat dititikberatkan, kemas dan diperkemaskan dengan persiapan-persiapan yang sepatutnya seperti memakai pakaian yang kemas, membersihkan mulut, mengenakan haruman, membanyakkan zikir, menyucikan hati dan seterusnya. Sembahyang semakin dibaiki seperti menunggu waktu, dilaksanakan pada awal waktu, berusaha bersungguh-sungguh untuk khusyuk, mendalami ilmu yang berkaitan dengan sembahyang dan terus diamalkan.

Mereka menjadi abid di malam hari. Air mata selalu berguguran kerana mengenangkan dosa-dosa sendiri, banyak merintih, selalu mengadu kelemahan diri dan kekurangan dalam ibadatnya. Kurang mengambil tahu akan kesalahan orang lain, kerana kesalahan dan dosa sendiri lebih patut diutamakan.

Berkorbannya mereka untuk membangunkan syiar Islam macam angin kencang, tidak bersifat kedekut atau berkira dalam segala urusan. Orang yang lebih hampir dengan Allah ialah yang lebih pemurah di kalangan mereka.

Musuh sudah sangat kucar-kacir, dikucar-kacirkan oleh penangan sesama mereka dan oleh dosa-dosa yang mereka sendiri lakukan. Selain daripada itu, persatuan, kekuatan ekonomi, merebaknya penyakit, hinggalah mukabumi dan lautan sekeliling tempat musuh mereka berpijak turut dikucar-kacirkan oleh malaikat atas arahan Allah. Para minoriti Muslim ini sebenarnya tidak pernah mendoakan kecelakaan kepada mana-mana insan, melainkan jika mereka itu sendiri yang menentang Allah dan rasul-Nya. Para tentera di alam ghaib sana turut sama membantu menambahkan lagi kucar-kacirnya pihak musuh seperti yang dinyatakan di atas.

Datang berita-berita ghaib, yang tidak putus-putus kepada insan-insan yang berhati bersih di kalangan mereka, ini Yahudi pun mengetahuinya, malah meyakininya. Dengan berita dan bantuan ghaib inilah strategi mereka sentiasa terkedepan berbanding musuh-musuh mereka, baik musuh kecil yang dekat mahupun musuh utama mereka yang jauh itu, yakni kaum Yahudi itu sendiri.

Bagaimana ulasan keseluruhan para ulama tentang isu ini ? Ulama kita semuanya semacam diam dan membisu mengenai kekejaman Yahudi dan Israel dan signifikannya kepada nasib umat Islam di masa akan datang, kalau bercakap pun berlapik atau sekadar hendak menunjuk-nunjuk geram sahaja. Sebenarnya mereka sendirilah yang paling tiada bersemangat bila bercakap berkenaan hal kebangkitan Islam, hal Imam Mahdi dan lain-lain.

“Tak usah cakap hal Islam akan gemilang di akhir zaman” kata mereka.
“Nanti semua orang sesat! ” kata mereka lagi.

Alhasil umum yang tercari-cari kaedah, hukum ijtihad mengenainya, di mana, bagaimana, dan berbagai lagi persoalan tentang Imam Mahadi yang dijanjikan dalam hadis-hadis. Berjayalah Yahudi merosakkan ulama-ulama. Tiada pun seorang ulama pun yang betul-betul berani menegakkan kebenaran sebenar-benarnya. Semuanya tunduk dengan kuasa orang politik dan duit.

Negara Arab semuanya turut ketakutan kerana di belakang Israel adalah Amerika. Di belakang Obama adalah Yahudi. Walaupun begitu, janji Tuhan di akhir zaman pasti akan berlaku.

Tiada ulasan: