BLOG BERPINDAH


kepada pembaca setia blog ini.
Blog ini telah berpindah ke alamat


http://futopsecret.blogspot.com

Rabu, 30 November 2011

Bintang berekor tanda kedatangan al-Mahdi

 “Adakah kamu merasa aman terhadap Allah yang (pusat pemerintahanNya) di langit bahawa Dia akan membalik-balikkan bumi dan kamu bersamanya, sehingga tiba-tiba bumi bergoncang? Atau apakah kamu merasa aman terhadap Allah di langit bahawa Dia akan mengirimkan badai berbatu, maka kelak kamu  akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan ) peringatan-Ku. Dan demi sesungguhnya! orang-orang (kafir) yang terdahulu daripada mereka telah mendustakan (rasul-rasulnya lalu mereka dibinasakan); dengan yang demikian, (perhatikanlah) bagaimana buruknya kesan kemurkaanKu”.
[al-Mulk: 16-18]

Terdapat banyak riwayat dari para sahabat yang menceritakan tentang munculnya bintang berekor (asteroid) yang akan menghentam bumi sebagai balasan terhadap kaum yang engkar dan berita gembira terhadap orang beriman yang menandakan kedatangan Imam Mahdi.

'Ammar bin Yasir r.a. Mengatakan, "Sesungguhnya keluarga Nabi kamu (ahlul bait) memiliki banyak tanda-tanda".

Ka'ab r.a. berkata, "Dari Timur akan keluar bintang sebelum kedatangan Imam Al-Mahdi.  Bintang itu berekor".  Dalam tafsirnya ia juga mengatakan, "la sebuah bintang yang muncul dari arah timur, menyinari penduduk bumi sebagaimana bulan bersinar pada malam purnama".

Diriwayatkan oleh Ka'ab r.a. Juga, "Celakalah Bani 'Abbas, ketika muncul sebuah bintang di perut langit, goncangan dan keruntuhan.  Kesemuanya itu terjadi pada bulan Ramadhan.  Warna merah akan terjadi di antara lima hingga dua puluh Ramadhan, sedangkan goncangan akan terjadi di antara pertengahan bulan Ramadan hingga dua puluh haribulan.  Keruntuhan akan terjadi antara dua puluh hingga dua puluh empat Ramadhan.  Dan sebuah bintang akan terlempar, bersinar seperti bulan, lalu berlingkar seperti lingkaran ular, hingga kepala dan ekornya seakan-akan hampir bertemu antara satu sama lain.  Bintang berekor itu meluncur dari langit, diiringi suara keras sehinggalah ia terjatuh di sebelah timur, dan manusia akan ditimpa malapetaka yang dahsyat.

Bintang ini bertemu antara hujung depannya dengan hujung belakangnya sehingga membentuk sebuah lingkaran.  Bintang ini berbeza dengan bintang-bintang yang lain kerana bintang ini memiliki ciri-ciri tersendiri dan telah dikenal pasti oleh para ulama pada awal dekad.

Kesimpulan dari riwayat ini menunjukkan adanya bintang khusus, goncangan, keruntuhan, warna kemerahan di langit, bintang yang kedua hujungnya melingkar dan saling bertemu, dua goncangan, dan meteor yang menghancurkan sebahagian wilayah timur.

Goncangan itu akan disusuli oleh keruntuhan yang memperlihatkan kelemahan negara-negara yang ditimpa musibah, atau mungkin juga ia adalah gempa Harasta di Syria.  Warna kemerahan di langit, dua goncangan, dan meteor adalah termasuk bencana yang akan menimpa sebahagian negara di timur.  Bintang berekor itu akan dilihat oleh seluruh penduduk bumi sama ada di barat atau di timur.  

Na'im bin Hamad dalam al-Fitan meriwayatkan dari al-Walid, "Kami telah menyaksikan sebuah gempa bumi yang menimpa penduduk Damsyik setelah beberapa hari memasuki bulan Ramadhan, yang menyebabkan kematian ramai orang.  Kejadian itu berlaku pada bulan Ramadhan tahun 137.  Namun kami tidak melihat ada tanda keruntuhan sebagaimana dikhabarkan tentang kemusnahan yang telah terjadi di sebuah kampung yang bernama Harasta.  Dan aku juga telah melihat bintang berekor yang muncul di bulan Muharram pada tahun 145 bersamaan waktu fajar dari ufuk timur, malah kami sering melihatnya di waktu fajar selama beberapa hari pada akhir bulan Muharram, kemudian menghilang.  Selang beberapa ketika katni melihatnya lagi setelah matahari terbenam di ufuk senja.  Setelah itu kami melihatnya lagi di antara perut langit selama dua atau tiga bulan, lalu menghilang selama dua atau tiga tahun.  Kemudian pada bulan Jamadil Awal dan Jamadil Akhir dan beberapa hari di bulan Rejab, kami melihat bintang samar yang menyala besarnya lebih kurang satu hasta menurut ukuran penglihatan, berdekatan dengan Capricorn, berputar mengelilinginya seperti mengorbit, lalu menghilang.  Kemudian kami melihat sebuah bintang tetapi ianya bukan planet Venus. la muncul dari arah kanan kiblat negara Syam, nyalanya memanjang dari qabilah sampai ke perut langit hingga ke Armenia.  Lalu aku ceritakan hal itu kepada seorang syeikh dari daerah Sakka, dia berkata, " Bintang itu bukanlah bintang yang ditunggu-tunggu".  Al-Walid berkata, "Aku telah melihat bintang di salah satu menara Abu Jaafar al-Mansur di Baqin.  Bintang itu berputar-putar hingga kedua hujungnya bertemu dan menjadi seperti lingkaran jam pada malam hari".  Al-Walid meriwayatkan dari Ka'ab, "la adalah sebuah bintang yang muncul dari arah timur dan menyinari penduduk bumi seperti sinaran bulan purnama".  Al-Walid berkata, "Warna kemerahan dan bintang-bintang yang kita lihat tidaklah termasuk tanda-tandanya.  Bintang yang menjadi tanda adalah sebuah bintang yang terbalik di ufuk pada bulan Safar, atau pada bulan Rabi'ul Awal dan Rabi'ul Akhir atau pada bulan Rejab.  Ketika itu Khaqan akan berjalan bersama Tattark dan diikuti oleh Romawi dengan bendera-bendera dan salib mereka".

Cerita ini memperlihatkan kepada kita betapa besarnya perhatian orang-orang salaf terhadap bintang-bintang dan meneliti tanda-tanda melalui bintang tersebut.  Riwayat di atas menguatkan lagi bahawa bintang berekor itu adalah sebuah bintang yang muncul di sebelah timur dan terbalik-balik di langit. la bergerak menuju ke arah negara barat sehingga seluruh penduduk barat melihatnya.  Semenjak dahulukala masyarakat barat mempercayai bahawa bintang berekor seperti itu adalah petanda buruk bagi mereka.  Riwayat itu juga menggambarkan ciri-ciri khas kepada bintang tersebut iaitu berlingkar sehingga kedua hujungnya saling bertemu.  Semoga ia merupakan tanda untuk membezakan, kerana kebanyakan komet-komet itu bersinar.  Oleh itu ia bukanlah komet Halley, tetapi tidak pula menolak kemungkinan bahawa kemunculan komet Halley adalah suatu peringatan bahawasanya akan muncul peristiwa-peristiwa yang menyusul selang beberapa waktu selepas kemunculannya.  Seperti yang ditulis di dalam sebuah syair oleh seorang ulama, "Sesungguhnya akan berlaku berbagai peristiwa setelah tiga puluh tahun munculnya bintang berekor".

Bintang berekor adalah fenomena cakerawala (falak) yang telah diketahui oleh manusia sejak Allah S.W.T menurunkan Adam a.s. ke muka bumi.  Firaun-firaun pada zaman dahulu telah mencatatnya sebelum dan sesudah dicipta kalendar.  Orang-orang Cina juga telah mencatatnya dalam catatan falak mereka pada tahun 240 S.M. Begitu juga dengan masyarakat Mesir dan Babylon, mereka telah mencatat kemunculan bintang berekor pada tahun 164 S.M. Sungguh menghairankan!!  Manusia selalu merasa prasangka dengan kemunculan bintang berekor, dan yang amat ketara ialah manusia menganggap bintang berekor adalah peringatan dan petanda buruk atau tanda-tanda bencana dan musibah yang hampir menimpa bumi!!  Manusia telah menafsirkan banyak fenomena yang berkaitan dengan falak seperti peredaran planet-planet pada orbitnya, gerhana matahari, dan gerhana bulan.  Sebenarnya pembahasan lengkap tentang bintang berekor sudah termaktub dalam kitab al-Jufr yang ditulis oleh Saidina Ali k.a.w. dan di dalam beberapa manuskrip yang lain.

Saidina Ali k.a.w. mengungkapkan dalam catatannya (Jufr Ahmar), "Kedatangan Al-Mahdi akan di dahului oleh kemunculan bintang yang ekornya menakjubkan, bukan seperti bintang yang kamu lihat muncul setiap dua pertiga pada satu dekad (sepuluh tahun), dan bukan juga bintang yang muncul pada dua pertiga abad, dan bukan juga bintang yang muncul setiap abad.  Tetapi ia adalah bintang berabad-abad, yang diliputi api, salji, udara dan tanah.  Ekornya memanjang, kelajuannya seperti kelajuan cahaya matahari ketika menyongsong fajar.  Hujung depannya bertemu dengan hujung belakangnya seperti lingkaran raksasa, memancarkan sinar terang dalam langit yang gelap seperti matahari yang terbit.  Kemudian bintang itu akan kembali beredar pada orbitnya.  Setelah itu akan datang banyak malapetaka dan kematian yang merupakan keuntungan bagi orang-orang yang baik, dan ia merupakan kerugian bagi orang-orang yang jahat".

Kesimpulan dari ungkapan Saidina Ali k.a.w. dapat diambil kesimpulan seperti berikut;

1.  Komet-komet itu mempunyai orbit yang tersendiri dan ia beredar di atasnya.  Kita tidak tahu apakah ia akan meninggalkan orbitnya lalu kembali lagi ke orbit itu disebabkan daya tarikannya yang sangat kuat walaupun dari jarak jauh, atau adakah ia akan pergi ke mana sahaja tanpa arah?  Saidina Ali k.a.w. menerangkan satu perkara iaitu setiap komet mempunyai orbit tersendiri.  Bagaimanapun komet Shoemaker yang meledak di permukaan Musytari membuktikan bahawa komet-komet itu boleh meninggalkan orbitnya.

2.         Komet-komet itu beredar dalam ruang orbit yang terbatas.  Oleh sebab itu kemunculannya akan berulang pada masa peredaran yang tertentu.  Saidina Ali k.a.w. telah membicarakan salah satu daripada komet yang muncul di bumi pada setiap dua pertiga dekad.  Satu dekad adalah sepuluh tahun, bererti kemunculannya antara tahun keenam dan ketujuh.  Lalu komet itu menghilang kemudian muncul semula apabila tiba waktunya.  Beliau juga menyatakan salah satu daripadanya yang muncul setiap dua pertiga abad. Dalam kitab lbnu Hamad (al-Fitan) telah menyatakan secara jelas bahawa kedatangan Al-Mahdi akan didahului oleh bintang yang hanya dapat dilihat dalam tempoh beberapa abad.

3.  Saidina Ali menegaskan bahawa bintang berekor itu mempunyai teras (mantel), namun beliau tidak menjelaskan pengertian mantel tersebut.  Beliau cuma mengatakan bahawa isi kandungannya yang berupa zat yang saling bertentangan iaitu api, air, udara dan tanah. Kajian terkini menyatakan bahawa komet terdiri daripada lingkaran cahaya, nukleus dan berekor.  Unsur pertama yang dapat dilihat dari komet ini adalah pancaran cahaya yang berlapis-lapis, dan di tengah tengahnya terdapat tompokan molekul-molekul atom.  Sedangkan ekornya terbentuk ketika ia mendekati matahari, memanjang, bahkan kadangkala boleh mencapai sehingga ratusan juta batu panjangnya.

Saidina Ali juga menjelaskan bahawa kemunculan awalnya adalah seperti matahari yang terbit secara tiba-tiba pada malam gelap.  Kajian sains membuktikan, "Unsur-unsur atom dalam komet terdiri dari molekul-molekul air yang kecil dan keras, saling menarik satu sama lain.  Sedangkan lingkaran cahaya itu mengandung debu-debu halus dan gas-gas yang bergerak secara bebas disebabkan tindak balas daripada kepanasan matahari serta berkilau kerana pantulan sinaran cahaya matahari sehingga terbentuklah komet yang terdiri daripada gasgas dan debu-debu.  Sementara panjang dan lebarnya akan bertambah bergantung kepada kadar kelajuannya.