BLOG BERPINDAH


kepada pembaca setia blog ini.
Blog ini telah berpindah ke alamat


http://futopsecret.blogspot.com

Isnin, 12 Disember 2011

Peter Roman II (Updated)

RAMALAN ST MALACHY TENTANG KEDATANGAN PETRUS ROMANUS
Dalam Bahasa Inggeris
Petrus Romanus - Peter Roman
The prophecies of Saint Malachy end like this:
In the persecution of the Holy Roman Church, there will reign Peter the Roman, who will feed his flock among many tribulations after which the seven hilled city will be destroyed and the dreadful Judge will judge the people.


Dalam Bahasa Sepanyol
Petrus Romanus - Pedro Romano

Las profecías de San Malaquías terminan así:
En la persecución final de la Santa Iglesia Romana reinará Petrus Romanus, quien alimentará a su rebaño en medio de muchas tribulaciones. Después de esto, la ciudad de las siete colinas será destruida y el temido juez juzgará a su pueblo.

Dalam Bahasa Melayu
Petrus Romanus - Peter Roman
 Ramalan St Malachy berakhir begini
Dalam penganiayaan dalam Gereja Rom Katholik di sana yang akan memerintah iaitu Petrus Romanus (Peter Roman), yang akan memberi makan kepada pengikut-pengikutnya  di tengah-tengah kesengsaraan yang hebat; selepas kota dari tujuh bukit ini akan dihancurkan dan hakim yang zalim akan menghakimi orang yang tidak mahu mengikutinya”



CATATAN


Paus Petrus Romanus II yang diramalkan St Malachi sebenarnya simbolik kepada St Peter I sahaja iaitu Peter the Roman yang disalib secara terbalik sebagai simbol Anti-Christ atau Dajjal. Peter adalah orang pertama yang mengubah agama Nabi Isa as jadi kehadiran Petrus Romanus sebagai Paus terakhir adalah simbol pemesongan Agama. Paus terakhir yakni Dajjal pasti tak akan menggunakan ini kerana umat manusia baik Kristian mahupun Islam sudah tahu hakikat ini. 


Amaran saya jangan terkejut jika Paus pengganti Paus Benedict XVI tidak akan memakai gelaran tersebut sama sekali. Jangan sangka jika Paus yang baru bukan bernama Paus Peter Roman II sepertimana yang dijangka maka dia bukan Dajjal. Dajjal sang pendusta pasti akan melakukan tipu daya untuk memastikan manusia terpesong dari ajaran Allah.